Oppo: Di Negara Berkembang, "Smartphone" Premium Masih Berpeluang

KOMPAS.com — Pabrikan smartphone Tiongkok, Oppo, yakin bahwa masih ada pasar premium di negara berkembang seperti Indonesia untuk mereka garap, walau di negara-negara berkembang tersebut juga banyak dibanjiri smartphone murah dari Tiongkok.

Walau gaung kehadiran Oppo kurang bergema seperti kompatriotnya dari Tiongkok, Xiaomi, tetapi Oppo yakin dengan produk barunya, Oppo N3 dan R5, yang baru saja diluncurkan di Singapura akhir Oktober lalu. Mereka bisa mencuri perhatian penggunasmartphone di Indonesia.

"Produk-produk Oppo kelas menengah ke atas diterima dengan baik oleh pasar di Tiongkok, dengan kisaran harga Rp 4 juta hingga Rp 6 juta. Kami memiliki pangsa pasar 15 persen," demikian ujar General Manager overseas mobile phone business Oppo, Sky Li, seperti dikutip KompasTekno dari Cnet,Rabu (5/11/2014).

Karena itu, Li menambahkan, Oppo bukan hanya ingin mengejar market share di pasar negara-negara berkembang, melainkan juga memperluas basis pengguna Oppo dengan memperkenalkan produk-produk berkualitas.

"Dengan demikian, konsumen akan tetap setia dengan brand kami," imbuh Li.
Menurut Li, kesempatan smartphone premium untuk bertumbuh di negara-negara berkembang masih terbuka lebar. Sebab, menurut dia, di pasar Eropa dan Amerika kondisinya saat ini sudah jenuh, sementara di negara berkembang seperti Indonesia justru sedang pesat-pesatnya.

"Jika kita lihat industri smartphone saat ini, Asia Tenggara sedang pesat-pesatnya, terutama di Indonesia, pertumbuhannya sangat pesat," ujar Li.
Li pun menyebut Asia Tenggara sebagai pasar transisi untuk menuju pasar internasional. Sebab, melalui Asia Tenggara, Oppo bisa menjangkau konsumennya di Afrika, Afrika Selatan, dan Timur Tengah.
Sumber: CNET
Editor: Wicak Hidayat

Related Posts:

0 Response to "Oppo: Di Negara Berkembang, "Smartphone" Premium Masih Berpeluang"

Posting Komentar